Bangsri

Cerita asal-usul desa di kecamatan Bangsri, mengkisahkan perlawanan dua orang tokoh, yaitu Ki Ageng Bangsri dan Ki Suro Nggoto. Kedua tokoh ini ditampilkan seakan-akan melambangkan dua kecenderungan umum manusia yaitu bersaing memperebutkan kehormatan diri.

Dalam rangka memperebutkan kehormatan itu, masing-masing menunjukkan keahlian dan kedigdayaan.
Ada unsur-unsur yang menarik dari kronik cerita ini, yaitu (a) kedua tokoh itu semula sama-sama menjadi murid Sunan Muria, (b) sehingga kedua tokoh itu (nenek moyang orang Bangsri) dinisbatkan sebagai orang santri, tetapi (c) tidak setiap orang santri terbebas dari sifat-sifat iri hati.

Ki Suro Nggoto melakukan kekerasan oleh karena iri kepada kawan seperguruan yang diberi kesempatan oleh gurunya. Jalan yang ditempuh untuk mengekspresikan rasa itu ditunjukkan dengan cara mengganggu yaitu menciptakan ketegangan-ketegangan dan teror-teror agar peluang untuk mengadu keahlian kepada lawan (Ki Ageng Bangsri) dapat terjadi.

 Inilah pilihan untuk melakukan tindak kekerasan dalam rangka mencapai ambisinya: mempermalukan.
Pada segi lain, Ki Ageng Bangsri, bahkan gurunya yaitu Sunan Muria ingin memberi pelajaran kepada kawan atau muridnya yang membikin keonaran.

Setiap orang yang melakukan kekerasan harus dibalas sesuai dengan perbuatannya. Tetapi dalam kenyataan, memperbaiki keadaan yang kurang baik itu tidak mudah. Untuk memperbaiki keadaan, ternyata harus ada pengorbanan. Pada kronik cerita di sini, Ki Ageng Bangsri terpaksa harus mengorbankan anaknya sendiri demi kepentingan lebih banyak orang.

Apa motif di balik cerita rakyat tersebut?

Pertama adalah memberi kesadaran kepada folknya bahwa antara yang baik dan yang buruk selalu muncul sebagai kenyataan yang meliputi kehidupan manusia.

Kedua, bahwa perselisihan manusia itu banyak bersumber dari rasa iri oleh akibat memperebutkan peluang. Rasa iri itu cenderung akan diikuti dengan tindakan-tindakan negatif.

Ketiga, jika terjadi tindakan negatif yang membahayakan banyak orang, maka ia harus dicegah. Keempat, bahwa pencegahan terhadapa hal-hal demikian itu ternyata juga harus ada yang dikorbankan.

Inilah suatu hukum dari kehidupan sosial. Motif untuk memberi pendidikan dalam cerita ini terutama terlihat dari kesediaan Ki Ageng Bangsri mengorbankan anaknya sendiri (Dewi Wiji) untuk tebusan yang dituntut oleh lawannya (Suro Nggoto) demi terbebasnya warga dari ancaman pembunuhan.

Maka pesan yang hendak disampaikan oleh cerita seperti ini ialah hendaknya orang menjauhkan diri dari rasa iri dan dengki, menjauhkan diri dari tindakan-tindakan kekerasan, dan bersamaan dengan itu orang hendaknya juga sadar bahwa adanya dua karakter manusia seperti yang terwakili oleh Suro Nggoto (antagonis) dan Ki Ageng Bangsri (protagonis) sehingga terserah kepada folknya siapa di antara kedua tokoh itu yang dijadikan teladan dalam kehidupannya.

Dalam kehidupan empirik di lapangan, karakter yang melekat pada diri kedua tokoh itu, yaitu iri hati, keras kepala, suka menyelesaikan masalah dengan cara-cara kekerasan (Ki Suro Gnggoto) yang dilawankan dengan kehalusan, keberanian, dan kesediaan berkorban (Ki Ageng Bangsri) secara tidak langsung juga merepresentasikan karakter folknya.

Oleh karenanya dalam kehidupan sehari-hari masyarakat yang bersangkutan, sering menunjukkan umpatan kebencian, atau mengekspresikan pujian pada diri sendiri atau kelompoknya dengan memposisikan diri sebagai “anak keturunan” sang tokoh. Umpatan seperti: “dasar keturunan Suro Nggoto!” yang dialamatkan kepada orang kedua (lawan bicara), maupun pujian diri, seperti: “lho, belum tahu tho dengan anak turun Ki Ageng Bangsri?”, adalah gambaran mengenai pengidentifikasian berdasarkan pengetahuan-pengetahuan yang diperolehnya dari cerita rakyat yang beredar dan hidup di lingkaran folk-nya sendiri.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s